Hobi Nyari Ribut? Cari Tahu, Brosis!

ยท

8 min read

Hobi Nyari Ribut? Cari Tahu, Brosis!

Yow, temen-temen! Ada yang suka berantem? Jangan bilang gue doang yang doyan nge-argue untuk cari sensasi! Nah, di artikel kali ini, gue mau bahas tentang kebiasaan itu. Apakah beneran normal kalo kita suka berargumen dan mencari ribut dengan orang lain demi kepuasan kita sendiri? Kita bahas satu per satu, ya!

1. Ngomongin Hal Normal atau Abnormal?

Nah, pertanyaannya simpel banget nih. Apakah hal ini termasuk yang wajar atau justru gak wajar dalam kehidupan sehari-hari? Gak ada yang bisa jawabin itu kecuali diri lu sendiri. Tapi, gue bakal kasih clue: kalo kebiasaan ini bikin hubungan sosial lu jadi berantakan, mungkin ada baiknya buat di-refleksi lagi.

Gini, bro, kadang kita suka bingung, kan, apakah kebiasaan yang kita punya itu udah masuk akal atau malah gak wajar. Nah, sebenernya, itu tergantung sama cara lu ngerasainnya dan dampaknya ke hidup lu.

Kalo misalnya kebiasaan itu bikin hubungan sama orang-orang di sekitar lu jadi ancur, kayak sering berantem atau bikin konflik terus menerus, mungkin itu tanda-tanda kalo ada yang perlu diubah, geng.

Tapi, kalo kebiasaan itu gak ngganggu hubungan sosial lu dan masih bisa diterima sama lingkungan sekitar, mungkin itu masih masuk ke dalam batas wajar.

Jadi, penting banget buat lu refleksi diri, geng. Kalo ada yang kurang pas, jangan ragu buat ubah kebiasaan yang gak sehat itu. Yang penting, jaga hubungan sama orang-orang di sekitar lu, bro! Yuk, kita bikin hidup jadi lebih harmonis dan bahagia bareng!

2. Sensasi Penuh Adrenalin?

Nah, bagi sebagian orang, berargumen itu kayak bikin adrenalin naik, bro. Kayak lagi naik roller coaster gitu, sensasinya! Mereka suka merasain debat yang seru dan menang atau kalah itu kayak bikin adrenalin mereka naik tinggi-tinggi. Tapi, hati-hati ya, jangan sampe sensasi itu jadi kecanduan. Kesehatan hubungan sama orang-orang di sekitar itu lebih penting!

Gini nih, bro, ada orang yang suka banget nge-rasain sensasi debat yang seru kayak gitu. Buat mereka, itu kayak hobi yang bikin adrenalin mereka jadi naik. Tapi inget, jangan sampe sensasi itu jadi kecanduan, geng!

Kesehatan hubungan sama orang-orang di sekitar lu itu lebih berharga, bro. Jadi, kalo argumen itu udah bikin hubungan jadi renggang atau malah bikin konflik, mending dijaga baik-baik, geng.

Jadi, enjoy the thrill of debate tapi tetep jaga kesehatan hubungan sosial lu, ya, bro! Kita mau hidup harmonis dan bahagia bareng-sama orang-orang terdekat kita, kan? Let's keep it balanced, geng!3. Kenapa Suka Berantem?

Nah, ini mungkin pertanyaan penting, bro. Kenapa sih kita suka berantem? Apakah kita merasa terpanggil untuk membela kebenaran, atau justru karena ego kita yang kelewat tinggi? Kita harus jujur sama diri sendiri, apakah alasan kita berargumen itu beneran untuk mencari solusi atau cuma buat ngebela diri doang.

4. Menurut Orang Lain?

Mungkin kadang kita gak sadar, tapi kebiasaan berargumen ini bisa bikin reputasi kita di mata orang lain jadi kurang oke, bro. Orang-orang bakal ngerasa kalo kita tuh suka bikin masalah dan gak bisa santai. Jadi, mendingan deh kita coba liat dari perspektif orang lain juga, bukan cuma dari pandangan kita sendiri.

Gini, bro, kebiasaan kita suka berantem itu bisa ngaruh sama bagaimana orang lain liat kita. Mereka bakal mikir kalo kita tuh orang yang suka bikin ribut dan gak bisa mengendalikan emosi.

Jadi, mendingan kita pikirin juga gimana citra kita di mata orang lain, geng. Kita gak mau kan dipandang negatif sama orang lain gara-gara kebiasaan kita yang kurang baik?

Jadi, cobain deh liat dari perspektif orang lain juga, geng. Kita bisa jadi lebih aware sama dampak dari kebiasaan kita buat hubungan sama orang lain, bro! Yuk, kita jaga baik-baik hubungan sama semua orang di sekitar kita!

5. Cari Keseimbangan

Enggak semua debat itu negatif banget. Terkadang, debat bisa jadi cara buat ngebela prinsip yang kita yakini, tau. Tapi yang paling penting, lu harus cari keseimbangan, bro. Jangan sampe lu terlalu asik debat terus sampe lupa cara buat jadi temenan yang asik.

Jadi, gini ya, lu boleh aja debat, tapi jangan ampe kelamaan. Mendingan, sambil lu debat, lu juga ngejaga hubungan sama temen-temen lu. Ga enak banget kan kalo temen lu pada minggat gara-gara lu terlalu keras kepala ngeyakinin pendapat sendiri doang?

Intinya, jadi geng yang bisa debat tapi juga bisa jaga hubungan sosial. Lu ga mau kan dijauhin sama temen-temen lu cuma gara-gara lu suka banget debat dan nggak bisa nurutin pendapat orang lain? Jadi, geng, debatnya jangan terlalu sengit, lebih ke arah ngasih pemahaman aja. Dan yang paling penting, lu harus tetep bisa jadi temen yang asik, bukan debater yang egois.

6. Cari Cara Ekspresi yang Lain

Geng, kalo memang elu demen banget ngegas, mungkin ada baiknya kita coba cari cara lain buat nunjukin pendapat atau protes kita, ya. Misalnya, bisa nyoba nulis, ngelukis, atau malah ngomong dengan santai dan nyantai gitu. Siapa tahu, dengan begini kita bisa ngasih pesan kita lebih efektif tanpa harus bikin keributan.

Gini ya, geng, kadang kita gak perlu terus-terusan keras kepala dalam debat. Kita bisa kok eksplorasi cara-cara baru buat nunjukin pendapat. Misalnya, lu bisa nulis tulisan di media sosial, atau bikin gambar yang menggambarkan pendapat lu. Atau ya, sekadar ngobrol santai sama orang yang lu mau ajak diskusi. Toh, yang penting pesan lu tersampaikan dengan jelas, kan?

Jadi, geng, kita ga harus selalu jadi tipe orang yang suka bikin gaduh. Kita bisa jadi kreatif dan cari cara yang lebih constructive buat ngasih tau pendapat kita. Siapa tahu, dengan begini, orang lain juga lebih terbuka buat dengerin apa yang kita mau sampaikan. Yang penting, elu bisa jadi bagian dari solusi tanpa bikin masalah baru.

7. Pelajari Teknik Komunikasi yang Baik

Geng, kalo lu demen banget debat, mungkin elu perlu ngeharapin teknik komunikasi yang oke, ya. Gak cuma biar jago debat aja, tapi juga biar bisa dengerin dan ngertiin sudut pandang orang lain. Dengan begitu, hubungan lu sama orang-orang di sekitar bisa lebih asik, kan?

Jadi gini, geng, kalo lu mau jadi yang lebih oke dalam komunikasi, lu bisa mulai belajar cara-cara yang lebih efektif buat ngomong sama orang. Misalnya, lu bisa fokus dulu buat dengerin apa yang mereka mau sampaikan, baru deh lu ngasih tanggapan. Jangan langsung nurunin argumen lu aja tanpa mikirin apa yang mereka bilang.

Selain itu, lu juga bisa belajar cara-cara buat nunjukin pendapat lu tanpa harus bikin konflik. Misalnya, dengan ngasih contoh atau cerita yang bisa nyangkut di hati mereka. Jadi, bukan cuma soal bikin mereka setuju sama lu, tapi juga bikin mereka ngerasa didengerin dan dihargain.

Intinya, geng, belajar teknik komunikasi yang oke itu penting banget. Kita bisa jadi lebih terbuka, bisa ngertiin sudut pandang orang lain, dan yang paling penting, menjalin hubungan yang lebih baik. Jadi, mulai sekarang, mari kita upgrade cara kita komunikasi!

8. Kenali Emosi Kita

Geng, yang gak kalah penting, lu harus kenal emosi lu, ya. Kadang-kadang, kita suka ngambek atau berantem gara-gara emosi yang lagi gak stabil. Jadi, belajarlah cara buat ngenalin dan ngekontrol emosi kita. Dengan begitu, pikiran kita bisa lebih jelas dan kita bisa ambil keputusan yang lebih bener.

Jadi gitu, geng, kadang kita gak sadar kalo emosi kita lagi ngamuk. Misalnya, pas lagi marah, kita jadi gampang banget nyambitin orang atau bikin keributan. Nah, dari pada kita jadi kayak gitu, mending kita belajar cara buat tenangin diri sendiri. Bisa dari tarik napas dalam-dalam atau lakuin hal-hal yang bisa bikin kita rileks.

Kenapa ini penting, geng? Karena dengan ngertiin emosi kita, kita bisa lebih bisa mikir dengan jernih. Jadi, meskipun lagi kesel, kita masih bisa mikirin tindakan kita selanjutnya dengan lebih bijak. Kan gak lucu juga kalo kita asal berantem tanpa mikirin konsekuensinya, kan?

Jadi, geng, mulai sekarang, mari kita kenali dan kendalikan emosi kita. Biar kita bisa jadi lebih tenang, lebih jelas pikirannya, dan tentunya, membuat keputusan yang lebih bener. Semangat, geng!

9. Gak Perlu Selalu Benar

Geng, ini yang sering lupain banyak orang, ya. Kita enggak wajib banget harus selalu bener dalam debat. Yang penting itu, kita bisa ngambil pelajaran dari pengalaman dan pandangan orang lain. Kalo emang kita nyadar kalo kita salah, enggak ada salahnya juga buat nurutin dan ngakuin kesalahan kita, kan? Toh, itu juga tanda kita udah dewasa.

Jadi gitu, geng, kadang kita terlalu keras kepala buat ngeyakinin pendapat sendiri sampe lupa buat dengerin saran atau kritik dari orang lain. Padahal, dengan nurutin pendapat orang lain, kita bisa belajar hal baru atau mungkin ngerasa lebih baik. Lagian, gak ada yang sempurna, kan? Jadi, kalo kita salah, ngakuin aja. Itu bukan tanda kelemahan, tapi justru bukti kematangan.

Lagian, geng, hidup ini soal belajar terus-menerus. Kita gak bakal bisa maju kalo terus-terusan ngotot dan ngeyakinin diri kita yang paling bener. Jadi, mari kita buka diri buat belajar dari kesalahan, dan yang paling penting, tetep jadi orang yang terbuka buat dengerin pandangan orang lain.

Intinya, geng, gak usah keukeuh pengen selalu bener. Kita bisa belajar dan tumbuh jadi lebih baik dari pengalaman dan pandangan orang lain. Jadi, mulai sekarang, mari kita terima kalo kita bisa salah, dan terus berkembang jadi lebih baik lagi!

10. Jaga Kesehatan Mental

Geng, yang terakhir tapi nggak kalah pentingnya, kita harus jaga kesehatan mental, ya. Kebiasaan kebanyakan debat bisa jadi tanda kita butuh bantuan dari ahli. Jangan ragu buat cari bantuan dari psikolog atau konselor kalo kita merasa susah banget kendaliin kebiasaan ini.

Jadi gini, geng, kadang kita asik berargumen sampe lupa juga buat liat kondisi kesehatan mental kita. Kebiasaan yang berlebihan kayak gitu bisa jadi tanda-tanda kita lagi butuh dorongan lebih, tau. Mungkin kita lagi ngalamin stres berat atau mungkin ada masalah yang lagi kita hadapin, jadi kita perlu bantuan buat atasin itu semua.

Gak ada yang salah buat cari pertolongan, geng. Bahkan, itu bukti bahwa kita peduli sama diri kita sendiri. Jadi, kalo lu ngerasa kaya lagi berat banget, jangan ragu buat cari psikolog atau konselor buat curhat atau minta saran. Mereka ada buat bantu kita, kok, bukan cuma buat yang udah keterlaluan aja.

Intinya, geng, jaga kesehatan mental itu sama pentingnya kayak jaga kesehatan fisik. Kita butuh tenang dan stabil buat hadepin segala macem tantangan di hidup ini. Jadi, mulai sekarang, jangan ragu buat cari bantuan kalo emang kita merasa perlu. Kita berhak bahagia dan sehat, geng!

Penutup

Jadi, gitulah beberapa hal yang perlu dipertimbangkan tentang kebiasaan suka debat dan bikin gaduh buat kepuasan diri sendiri. Pokoknya, yang penting itu cari keseimbangan, kenali emosi kita, dan belajar cara ngomong yang oke. Jangan sampe kebiasaan ini bikin hubungan sosial kita rusak, geng!

Intinya, kita harus bisa jaga keadaan biar tetep asik bareng temen-temen kita tanpa harus sering ribut. Jadinya, mari kita lebih santai, lebih ngertiin orang lain, dan lebih bisa ngomong yang bener. Gak ada yang mau kan, hubungan sosial kita jadi kacau gara-gara kebiasaan kita yang bikin gaduh?

Oke deh, geng, peace out! Semoga kita bisa jadi yang lebih baik lagi, dan tetep jadi temen yang asik buat orang-orang di sekitar kita. Semangat terus, brosis!

ย